Peningkatan Energi Minyak Bumi Terbesar Di Indonesia

Peningkatan Energi Minyak Bumi Terbesar Di Indonesia

Minyak bumi, bahan mentah yang diekstrak dari minyak bumi, minyak bumi dan banyak produk kimia lainnya, merupakan sumber energi yang penting karena minyak bumi memiliki persentase yang efisien dan memuaskan dari konsumsi energi dunia. Gambaran suram minyak adalah, seperti halnya pembakaran batu bara, penggunaan bahan bakar fosil adalah penyumbang terbesar peningkatan CO2 di atmosfer bumi. Tumpahan minyak dari kapal tanker juga menyebabkan kerusakan serius pada lingkungan bumi.

Menjadi Sumber Energi Banyak Negara

Peningkatan Energi Minyak Bumi Terbesar Di Indonesia

Untuk analisis yang diperbarui, kami menyajikan Laporan Riset Energi kami kepada Anda. Produsen minyak terbesar, menyumbang 45% dari total produksi minyak mentah dunia, adalah Amerika Serikat, Arab Saudi, Rusia, dan Republik Rakyat Tiongkok (RRT). Meskipun banyak negara saat ini sedang menjajaki energi terbarukan, pentingnya atau ketergantungan pada minyak dunia tidak dapat disangkal, diabaikan atau diabaikan. Minyak mentah akan terus menjadi sumber energi utama, dengan penambahan 33% minyak bumi, 28% batu bara dan gas alam dengan 23% dari total energi.

Sumber energi terbarukan hanya berkontribusi sedikit terhadap efisiensi energi secara keseluruhan (energi utama meliputi bahan bakar fosil – minyak, batu bara, dan gas alam -, nuklir dan energi terbarukan – panas bumi, listrik, matahari, dan angin). Peningkatan permintaan minyak mentah dibarengi dengan kekhawatiran atas harga minyak menyebabkan rekor tertinggi pada tahun 2000. Meskipun krisis ekonomi global tahun 2008-2009 menghentikan kenaikan ini untuk sementara waktu, permintaan minyak dunia telah meningkat lebih jauh. Terutama karena tingkat konsumsi mentah di negara berkembang, menunjukkan peningkatan yang stabil dalam Produk Domestik Bruto (PDB). Republik Rakyat Tiongkok menyumbang sebagian besar konsumsi energi dunia dan karenanya memengaruhi harga pasar dunia untuk sumber energi primer.

Peningkatan Harga Produksi Minyak

Namun, sejak pertengahan 2014, harga minyak dunia mulai turun akibat resesi global (terutama karena pertumbuhan ekonomi China jika pemerintahnya mencoba mengubah ekonominya yang berorientasi pada konsumen), dan peningkatan produktivitas. Di Amerika Serikat, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah memutuskan untuk tidak menurunkan tingkat produksi. Pada 2016, harga minyak turun ke level terendah dalam 13 tahun. Namun, setelah itu ia mulai pulih.

Sejak tahun 1990-an, produksi minyak mentah Indonesia telah mengalami perubahan akibat kurangnya eksplorasi dan investasi di sektor ini. Dalam beberapa tahun terakhir, sektor minyak dan gas negara telah memperlambat pertumbuhan ekonomi. Target produksi minyak yang ditetapkan pemerintah di awal tahun belum tercapai selama beberapa tahun berturut-turut, karena sebagian besar produksi minyak berasal dari ladang minyak tua.

Produksi Minyak Mentah Dan Minyak Bumi

Saat ini, Indonesia memiliki kekuatan penyulingan yang sama seperti satu dekade lalu, mengingat adanya pembatasan produksi minyak, yang menyebabkan kebutuhan impor minyak saat ini untuk memenuhi permintaan. Produksi minyak Indonesia yang menurun, ditambah dengan permintaan minyak Indonesia yang terus meningkat, telah menjadi importir minyak terbesar dari tahun 2004 hingga saat ini, yang menyebabkan Indonesia mengakhiri keanggotaan OPEC jangka panjangnya (1962- 2008). Namun Indonesia akan kembali ke OPEC 2015.

Grafik berikut menunjukkan penurunan produksi minyak selama dekade terakhir. Tabel ini dibagi menjadi dua nomor produksi, yang pertama oleh perusahaan minyak dan gas internasional BP Global (termasuk minyak mentah, minyak serpih, pasir tar dan gas alam cair), dan nomor produksi kedua dari Gas Khusus. Pelaksanaan Operasi Usaha Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (angka-angka ini termasuk produksi minyak mentah dan minyak bumi).

Spread the love