Mendapatkan Perkembangan Proses Minyak Bumi Di Indonesia

Mendapatkan Perkembangan Proses Minyak Bumi Di Indonesia

Pada acara ini, kami akan membahas masalah-masalah yang berkaitan dengan perminyakan, mata uang termasuk definisi, sejarah, tahap kinerja dan penggunaan. Minyak bumi adalah senyawa kompleks, dan sebagian besar terdiri dari hidrokarbon. Hidrokarbon yang terdapat pada minyak bumi adalah alkana, sikloalkana, hidrokarbon aromatik atau senyawa kompleks seperti aspal.

Kemajuan Produksi Impor Minyak Indonesia

Mendapatkan Perkembangan Proses Minyak Bumi Di Indonesia

Produksi minyak Indonesia telah menurun sejak tahun 1990-an karena kurangnya eksplorasi dan investasi di sektor tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir, sektor migas negara tersebut justru menghambat pertumbuhan produksi negara tersebut. Target produksi minyak yang ditetapkan pemerintah pada awal tahun belum tercapai selama beberapa tahun berturut-turut, karena sebagian besar produksi minyak berasal dari lapangan minyak tua. Indonesia sekarang memiliki kemampuan penyulingan minyak yang sama seperti satu dekade lalu, yang menunjukkan bahwa kemajuan produksi minyak terbatas, yang menyebabkan permintaan impor minyak saat ini.

Minyak mentah (crude oil) adalah campuran kompleks yang terdiri dari hidrokarbon dan partikel kecil yang mengandung sulfur, oksigen dan nitrogen, termasuk logam berkadar rendah. Minyak bumi dan gas alam diyakini berasal dari makhluk hidup, seperti tumbuhan dan hewan. Sisa-sisa makhluk ini duduk di dasar laut, lalu ditutup dengan lumpur. Lapisan pengendapan perlahan-lahan menggelinding menjadi batuan akibat pengaruh tekanan pada lapisan atas.

Melalui Proses Pengerjaan Minyak Dan Gas

Sementara itu, di bawah tekanan dan suhu yang meningkat, bakteri anaerob memecah residu organik dan mengubahnya menjadi minyak dan gas. Proses keberadaan migas ini akan memakan waktu jutaan tahun. Minyak dan gas jarak datang dalam bentuk batu basah seperti batuan. Minyak dan gas saat mereka bergerak dari satu area dan pindah ke area lain, di mana mereka fokus pada hubungan yang erat dengan lapisan air.

Meski minyak dan gas alam terjadi di laut, banyak sumber minyak juga ditemukan di darat. Hal ini disebabkan pergerakan kerak bumi yang menjadi laut terbesar di negara tersebut. Beberapa ilmuwan umumnya percaya bahwa minyak tanah merupakan zat hidup yang berada di bawah tekanan tinggi dan setelah melalui proses pengerjaan yang lama, sehingga organisme tersebut berubah menjadi minyak bumi. Tetapi yang membingungkan beberapa peneliti adalah bahwa sebenarnya dibutuhkan sejumlah besar ahli biologi untuk mengumpulkan dan menguburnya sebelum memproduksi minyak sebanyak yang dilakukannya saat ini. Masalah ini dijawab dalam jurnal Science pada akhir 2003, oleh Jeffry S. Dukes dari Universitas Utah.

Berkembang Meningkatnya Permintaan Minyak Dunia

Meningkatnya permintaan minyak mentah ditambah dengan kekhawatiran tentang ketersediaannya menyebabkan harga minyak mencapai titik tertinggi dalam sejarah di tahun 2000. Meskipun tren kenaikan ini untuk sementara waktu melumpuhkan krisis. Selama tahun fiskal 2008-2009, permintaan minyak dunia meningkat tajam setelah 2009 (dan dengan demikian harga naik), sebagian besar disebabkan oleh kenaikan tingkat konsumsi minyak mentah. di negara berkembang yang menunjukkan pertumbuhan PDB yang stabil. China menyumbang sebagian besar konsumsi energi dunia dan karenanya memengaruhi nilai pasar global sumber energi primer.

Namun sejak pertengahan 2014, harga minyak dunia mulai turun tajam akibat perlambatan aktivitas ekonomi global (sebagian besar disebabkan oleh perlambatan pertumbuhan ekonomi China karena pemerintahnya berupaya untuk menggeser ekonomi ekspornya) menuju ekonomi yang bergantung pada konsumsi). Produksi minyak serpih di Amerika Serikat, sementara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) memutuskan untuk tidak menurunkan tingkat produksi. Pada 2016, harga minyak mencapai titik terendah dalam 13 tahun. Namun kemudian, dia mulai pulih.

Spread the love