Menjelajahi Minyak Bumi Terbesar Di Wilayah Indonesia

Menjelajahi Minyak Bumi Terbesar Di Wilayah Indonesia

Sementara banyak negara saat ini sedang menjajaki energi terbarukan, pentingnya dan ketergantungan minyak tidak dapat diabaikan atau diabaikan. Bahan bakar masih merupakan sumber energi utama: minyak akan mencapai 33%, batubara 28% dan gas alam adalah 23% dari semua sumber energi. Sumber energi terbarukan hanya berkontribusi sedikit pada energi sumber daya dasar dunia (energi dasar termasuk minyak, minyak, batu bara dan gas alam – tenaga nuklir dan sumber energi terbarukan – tenaga air, matahari dan energi angin).

Permintaan Minyak Dunia Mencapai Level Bersejarah

Menjelajahi Minyak Bumi Terbesar Di Wilayah Indonesia

Meningkatnya permintaan minyak mentah ditambah dengan kekhawatiran tentang ketersediaannya pada tahun 2000. Harga minyak telah mencapai level bersejarah. Meskipun tren pertumbuhan ini telah berubah sementara. Dalam krisis ekonomi global, permintaan minyak dunia Telah terjadi kenaikan tajam (dan oleh karena itu harga telah meningkat sejak saat itu), sebagian besar disebabkan oleh peningkatan konsumsi minyak mentah di negara-negara berkembang, yang mencerminkan pertumbuhan pasar domestik yang produktif. Produk Domestik Bruto (PDB). China berkontribusi pada penggunaan energi tinggi di dunia dan oleh karena itu mempengaruhi harga sumber energi dasar di pasar global.

Namun sejak, harga minyak di tengah dunia sudah mulai turun tajam akibat melambatnya aktivitas ekonomi global (terutama akibat melambatnya pertumbuhan ekonomi di China karena pemerintah berupaya mengalihkan ekonominya ke ekspor dan menggunakannya). Dan minyak serpih di Amerika Serikat telah meningkat Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah memutuskan untuk tidak memangkas tingkat produksi. Harga minyak mencapai tahun terendahnya dalam 13 tahun. Tapi kemudian dia mulai pulih.

Kebutuhan Impor Minyak Kebutuhan Dalam Negeri

Produksi minyak mentah Indonesia terus menurun sejak tahun 1990-an karena kurangnya eksplorasi dan investasi sektor. Dalam beberapa tahun terakhir, sektor minyak dan gas negara telah secara efektif menghentikan pertumbuhan produksi negara tersebut. Target produksi minyak yang ditetapkan pemerintah pada awal tahun belum terpenuhi selama beberapa tahun berturut-turut, karena sebagian besar produksi minyak dilaporkan mengalami penuaan. Kekuatan industri perminyakan Indonesia saat ini masih sama dengan satu dekade yang lalu, menunjukkan bahwa produksi minyak terbatas, sehingga kebutuhan impor minyak untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri saat ini masih diperlukan.

Penurunan produksi minyak Indonesia yang dibarengi dengan permintaan dalam negeri yang meningkat menjadikan Indonesia sebagai eksportir minyak sejak. Oleh karena itu, hingga saat ini Indonesia telah menangguhkan keanggotaan jangka panjang (1962-2008) di OPEC. Indonesia, bagaimanapun, akan bergabung kembali dengan OPEC.

Minyak Dan Gas Bumi Terus Meningkat

Tabel di bawah ini menunjukkan penurunan produksi minyak selama satu dekade terakhir. Tabel ini dibagi menjadi dua indikator produk. Yang pertama diambil dari perusahaan minyak dan gas internasional BP Global (angka-angka termasuk minyak mentah, minyak serpih, pasir dan gas alam), dan yang kedua ditemukan dalam operasi khusus. Pasukan dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Industri Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) (termasuk minyak mentah dan minyak bumi). Kurangnya eksplorasi dan investasi minyak lainnya telah menyebabkan penurunan produksi minyak Indonesia akibat kontrol pemerintah yang lemah, birokrasi ketenagakerjaan yang berlebihan, aturan yang tidak jelas dan ketidakpastian hukum terkait kontrak.

Ini menciptakan iklim investasi yang menarik investor, terutama jika itu adalah investasi yang mahal dan berjangka panjang.Namun konsumsi minyak di Indonesia terus meningkat. Karena pertumbuhan penduduk, pertumbuhan penduduk kelas menengah dan pertumbuhan ekonomi permintaan bahan bakar terus meningkat. Karena produksi dalam negeri tidak dapat memenuhi permintaan dalam negeri, Indonesia mengimpor antara 350.000 hingga 500.000 barel minyak per hari dari beberapa negara. Sebagian besar proses produksi minyak Indonesia terkonsentrasi di bagian barat negara tersebut. Namun, karena beberapa bahan bakar baru ditemukan di barat, pemerintah beralih ke kawasan timur Indonesia. Namun, cadangan minyak terbukti negara itu telah menurun tajam.

Spread the love